Penjelasan Dalil Khutbah Jumat Pakai Tongkat

khutbah jumat pakai tongkat

Penjelasan dalil khutbah jumat pakai tongkat. Foto: istimewa

Warta Sunda – Ada beberapa Masjid di Indonesia masih mempergunakan mimbar terbuka (tidak tertutup seperti podium). Mimbar biasanya terdiri dari 3 anak tangga. Masing-masing mempunyai tingkatan yang tak sama. Makin ke dalam kian tinggi tingkatannya. Di sisi kanan mimbar biasanya Ada tongkat.

Di waktu Bilal menyampaikan warning lewat sebuah hadits (Anshitu Wasma’u ) dst, ia berdiri seraya memegang tongkat itu dengan menghadap ke arah jama’ah. Saat Khatib Hadir menjelang masuk mimbar, tongkat itu diberikan untuk Khatib dan akan dipegangnya selama khutbah berlangsung sampai khutbah berakhir.

Baca: Bagaimana Hukum Main Hape waktu Khutbah Jumat Berlangsung?

Jumhur (Kebanyakan) ulama menjelaskan bahwa sunnah hukumnya bagi seorang Khatib memegang tongkat dengan tangan kirinya pada waktu khutbah. Dijelaskan oleh Imam Syafi’i RA di dalam Kitab al-Umm:

قال الشافعي : رحمه الله تعالى و بلغنا أن رسول الله صلى الله عليه وسلم كان إذا خطب إعتمد علي عصا. وقد قيل خطب معتمدا علي عنزة وعلي قوس وكل ذالك إعتماد. أخبرنا الربيع قال أخبرنا الشافعي قال أخبرنا إبراهيم عن ليث عن عطاء ان رسول الله صلى الله عليه وسلم كان إذا خطب يعتمد علي عنزته إعتمادا (الأم، ج 1 ص 272)

Artinya:
(Imam Syafi’i RA berkata) mudah-mudahan Allah SWT memberikan rahmat untuk beliau, dan sudah sampai untuk kami (berita) bahwa tatkala Rasulullah shallallahu alaihi wasallam berkhutbah, beliau berpegang pada tongkat pendek dan anak panah. Seluruh benda-benda itu dijadikan tempat  bertumpu (pegangan). Al-Rabi’ mengabarkan dari Imam Syafi’i dari Ibrahim dari Laits dari Atho’, kalau Rasullullah SAW berkhutbah beliau memegang tongkat pendeknya untuk dijadikan tumpukan. (Al-Umm Juz 1, hal 272).

Khutbah Jumat Pakai Tongkat

Hal itu disandarkan pada hadist Nabi Muhammad SAW.

عن سعيد بن عائذ ان رسول الله صلى الله عليه وسلم كان إذا خطب في الهرب خطب علي قوس و إذا خطب في الجمعة خطب علي عصا.  (سنن إبن ماجه، رقم96 10

Artinya:
Diriwayatkan dari Said bin A’idz “sesungguhnya Rasulullah shallallahu alaihi wasallam tatkala berkhutbah dalam keadaan perang, beliau memegang busur panah. Dan manakala berkhutbah untuk sholat jum’at, beliau memengang tongkat. (Sunan Ibn Majah 1096)

Bentuk tongkat bermacam-macam, disesuaikan dengan selera masarakat setempat. Tidak ada ketentuan baku soal bentuk tongkat tersebut. Seperti ini pula dengan model kategori ukuran yang ada dalam mimbar, tidak ada ketentuan yang mengaturnya.

Baca: Menyelami Perasaan Rasulullah Waktu Berkhutbah

Seluruh diberikan untuk selera masarakat. Cuma saja kebanyakan bertema ukiran huruf-huruf arab berbentuk ayat yang diambil dari alquran. [dutaislam/ka]

Source link

Recommended For You

About the Author: admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *